Tuesday, December 8, 2009

~subuh yang terakhir~

Bilakah kali yang terakhir kau ucapkan sayang
pada insan yang setia berkongsi susah dan senang
Luahkan isi hati, andainya sudah ditakdir
Tadi subuh yang terakhir

Bila berdekatan kadangnya makin kita leka
Bila berjauhan barulah merindu didada
Selagi berkesempatan ucapkan terima kasih
Andai esok takkan hadir

Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan

Bilakah kali yang terakhir kau kucupi pipi
Ayah bonda yang tak mungkin kau terbalas budi
Tunjukkanlah syukurmu bertuahnya kau dilahir
Andai esok takkan hadir

Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan

Lihatlah saja isterimu berkorban separuh nyawa
Demi menjamin kebahagian anak dan suami tercinta
Buktikan kepadanya pilihan jodohmu tepat
Sebelum semua terlewat

Lafazkan rasa cinta...
andainya sudah ditakdir
Tadi subuh yang terakhir

lagu subuh yang terakhir dari rabbani. aku sangkakan lagu ini hanya mengisahkan peringatan tentang solat. rupe2xnye terselit didalamnya tentang kasih sayang terhadap ibu dan ayah.antara yang aku dapat muhasabah dari lagu nih:

1. luahkan perasaan sayang pada mak dan ayah : hati aku amat keras kerna tidak mampu lakukan ini.(YaAllah berilah aku kekuatan )
2. apabila di rumah aku tidak reti menghargai mereka, tetapi apabila berjauhan rindu yang teramat sangat akan melanda.
3.ucapan terima kasih : berat mulutku untuk mengucapkan perkataan itu pada mak dan ayah
4. banyak yang mak dan ayah terasa hati dengan perangai anak seperti aku, ungkapan maaf amat jarang di lafaz
5. kucupi mak dan ayah. selalu kucup mak kalau salam dengan die, tetapi dengan ayah hanya sekadar salam.semoga suatu hari nanti perkara yang sama akan aku lakukan pada ayah aku.amin


2 comments:

yariennisha said...

Yep. Sangat menginsafkan..
Parents sgt menyayangi kita. Tapi kita?
Huhuu.. >_<

"Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan"

MR Bang Miji said...

kite juga menyanyangi mereka, tp sukar untuk pamerkan kasih sayang, especially anak lelaki cam saya nih..uhuhu

Lilypie Angel and Memorial tickers

Lilypie Angel and Memorial tickers